Dulu VOC Belanda, Sekarang VOC Tiongkok

Dulu VOC Belanda, Sekarang VOC Tiongkok

Jiromedia.com -Penjajahan resmi Belanda atas Indonesia lebih dulu dirintis oleh kedatangan perusahaan (kongsi) dagang yang disebut Vereenigde Oostindische Compagnie. Dalam sejarah nasional Indonesia, kongsi dagang itu sangat tersohor dengan singkatan VOC. (Note: Vereenigde=persatuan atau kongsi; Oostindische=India Timur, yaitu sebutan untuk Indonesia; dan Compagnie=perusahaan atau perdagangan atau dagang).
Itulah VOC, Kongsi Dagang India-timur atau Persatuan Dagang Indonesia. Di sekitar inilah pengertiannya.

Jadi, yang mula-mula datang menjajah Nusantara ini adalah konglomerat. Tapi, bukan konglomerat biasa. Pemerintah Belanda memberikan wewenang kepada VOC untuk memiliki tentara sendiri guna memuluskan penindasannya di daerah-daerah penghasil rempah-rempah di Indonesia. Waktu itu, rempah-rempah adalah komoditas yang setara dengan migas sekarang ini.

Kerja paksa dan pembunuhan semena-mena adalah ciri utama operasional VOC di negeri yang “mudah diatur” ini. Negeri yang menyimpang kekayaan luar biasa baik di atas permukaan maupun di bawah permukaan buminya.

VOC-lah yang menjadi pondasi kuat penjajahan Belanda di Indonesia. Bahkan, konglomerat Belanda ini lebih lama menjajah Indonesia ketimbang negara Belanda sendiri. VOC hadir di Batavia (Jakarta) pada 20 Maret 1602, dan menyerahkan kekuasaan kepada Belanda pada 17 Maret 1798. Persis 200 tahun. Kemudian, Belanda melanjutkan penjajahan sekitar 150 tahun berikutnya.

Setelah melalui perjuangan panjang dan berdarah-darah, Soekarno-Hatta akhirnya bisa memproklamasikan kemerdekaan Indonesia di tahun 1945.

Tak sampai 70 tahun setelah Indonesia merebut kemerdekaan dari Belanda, muncul kembali pertanda “penjajahan” VOC yang lain. VOC zaman now. Mirip-miriplah tampilannya dengan VOC Belanda. Cuma, mereka diundang datang dari RRC atau Tiongkok, alias China. Masuknya juga lebih halus, lewat pintu “foreign investment scheme”. Keren! Yaitu, skema investasi asing.

Supaya mudah diingat, perkenankan saya menyebut VOC Tiongkok itu dengan bahasa yang tidak begitu serius, bahasa ‘plesetan’, tetapi konotasinya sangat serius. Saya menyebutnya “Verusahaan Orang China” (VOC). Kata “China” di sini adalah RRC (Tiongkok). Jangan pula dikatakan SARA.

Metode “penjajahan” ekonomi dan perdagangan VOC Tiongkok, hampir sama dengan VOC Belanda. Cuma, kekuatan tentara VOC versi Belanda diganti dengan kekuatan uang untuk VOC versi Tiongkok. Bahkan Pak Amin Rais (dan banyak orang lainnya), malahan menyimpan kecurigaan bahwa VOC Tiongkok pun datang ke Indonesia dengan membawa “pasukan” juga. Pak Amin dan banyak orang lainnya itu menyebut mereka “pria rambut cepak berbadan tegap”. Sama-sama pahamlah kita apa maksudnya.

Mereka percaya “pria cepak berbadan terbina” itu bukan orang-orang sipil biasa. Jika dilihat tampilan fisiknya, tidaklah berdosa kalau menebak mereka itu punya back-ground kemiliteran. Mereka bekerja di berbagai VOC Tiongkok yang ada di beberapa daerah Indonesia. Pak Amin dan yang lainnya, termasuk saya juga, sangat khawatir terhadap kehadiran mereka lewat VOC Tiongkok itu. Memang perlu ditegaskan bahwa tidak semua pekerja di VOC Tiongkok berpenampilan fisik terbina.

Tentu bukan dimensi “rambut cepak” itu yang paling utama. Yang menjadi keprihatinan rakyat adalah kemungkinan perulangan sejarah VOC Belanda pada abad ke-17 dulu. Tidak sama cara penjajahannya, tetapi prinsipnya sama dan sebangun. Yaitu, akan berlangsung cengkeraman kekuatan modal VOC Tiongkok yang, dari hari ke hari, akan semakin sulit untuk dilepaskan. Contoh, VOC Tiongkok sangat kuat belitannya terhadap Sri Langka. Negara ini membolehkan RRC mendirikan pangkalan laut di situ.

Di Afrika, dominasi modal VOC Tiongkok membuat benua itu menjadi basis pengaruh politik RRC. Profesor Yong Deng, seorang dosen ilmu politik di US Naval Academy, Annapolis, mengatakan tujuan RRC berinvestasi besar-besaran di Afrika tidak terlepas dari keinginan Beijing untuk menjadi Kekuatan Besar (Great Power) di dunia. Begitu kuatnya kehadiran RRC di Afrika, mereka dibolehkan membuat pangkalan militer pertama di benua itu pada bulan April 2016 di Djibouti.

Indonesia adalah “benua” yang sangat strategis di mata RRC. Itu pasti! Dan, “benua” yang sangat penting ini sedang dikuasai pula oleh orang-orang yang mudah diyakinkah oleh RRC tentang “tujuan baik” mereka. Sehingga, “benua” yang strategis itu, pada saat ini, mungkin juga dianggap oleh RRC sebagai “rusa gemuk” yang sekali terkam langsung menjadi “rusa guling”.

Entahlah! Kita berharap, agar sejarah VOC Belanda tidak terulang lewat VOC Tiongkok. Semoga saja, RRC tidak memaksa Indonesia agar memberikan konsesi untuk membuat “pelabuhan khusus” bagi keperluan proyek-proyek investasi mereka.

Kita perlu waspada kalau Anda dengar kabar VOC Tiongkok tertarik untuk membeli belasan pelabuhan yang akan dijual oleh pemerintah ke swasta.[tsc]

Admin

Please Share 😊


Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool


Google Plus
Facebook
Twitter
Tumblr
Reddit
Pinterest
Linkedin
Getpocket
Wordpress
close