Pikiran Besar Anies Baswedan Disambut Pikiran Cetek

Pikiran Besar Anies Baswedan Disambut Pikiran Cetek

Jiromedia.com -Presidential-style. Begitulah kualitas pidato politik perdana yang disampaikan oleh Gubernur Anies Baswedan. Gaya seorang presiden. Anies bagaikan mencuri start kampanye Pilpres 2019. Sayangnya, orang-orang yang berpikiran “hostile” (seteru) terhadap Anies hanya mampu menangkap kata “pribumi”, yang menjadi salah satu pokok pidato politiknya itu, dalam konteks yang sangat sempit. Yaitu, konteks dikotimis yang tidak penting.

Padahal, Anies berbicara tentang gagasan untuk membebaskan seluruh rakyat Indonesia, tidak hanya rakyat Jakarta, dari belenggu keterjajahan. “Great mind” yang ada di dalam diri Anies ingin menyampaikan kepada publik bahwa Indonesia sangat perlu mengkonfrontir belenggu keterjajahan yang melanda rakyat.

Ketika dia menyebutkan “pribumi”, Anies disalahpahami seolah ingin menyulut antagoni yang berbahaya. Orang-orang yang memiliki “small mind” (pikiran cetek) menyangka Anies yang berpikiran “cetek” seperti mereka. Mereka tidak mampu melihat dampak jangka panjang dari belenggu keterjajahan yang terbentuk dari kekeliruan dalam penbangunan ekonomi nasional.

Anies ingin mengingatkan bahwa ketimpangan sosial yang semakin besar dan akut bisa menumpuk diskonten yang akan merugikan seluruh tatanan kehidupan. Ketimpangan itu, menurut pandangan Anies, bersumber dari disparitas taraf hidup yang masih sangat kental diwarnai oleh perbedaan penguasaan faktor-faktor ekonomi.

Tak terelakkan lagi, disparitas itu menggiring kita untuk melihat “siapa” yang menguasa “apa” dan “berapa”. Ketika melihat kondisi ini berulang-ulang, kesimpulan yang paling kuat ialah bahwa kaum “pribumi” masih mendominasi penerimaan residu pembangunan. Lebih lugas lagi, warga “pribumi” adalah tempat pembuangan sampah pembangunan.

Dengan meminjam kacamata kepemimpinan nasional dalam pidato politik kegubernuran, Anies mencoba untuk memperlihatkan persepsi bahwa kondisi suram kaum “pribumi” harus segera dikoreksi. Semangat untuk melakukan koreksi itulah yang tampaknya mendorong Anies untuk meletakkan terminologi “pribumi” sebagai ruh pidatonya.

Sayang sekali, “small mind” menganggap Anies ingin memecah belah bangsa. Mereka kesulitan untuk memahami “great mind” Pak Gubernur yang terasa lebih cocok diimbali dengan kursi presiden. Orang-orang “small mind” kemudian terjebak ke dalam “talking about people” alias “mencak-mencak mencari kesalahan orang”.

Anies mengajak bicara soal gagasan untuk mengoreksi kondisi sosial yang buruk, sementara “orang seberang” hanya paham satu bahasa saja yaitu bahasa “gebuk” dalam kamus premisme mereka. Suasana menjadi “tak nyambung”.

Mereka lebih suka membawa Anies berperkara di kantor polisi ketimbang berusaha mencari pemahaman yang komprehensif tentang potensi ancaman akibat kondisi buruk kaum “pribumi” yang tidak dikoreski.

Benar juga kseimpulan President Franklyn Roosevelt, bahwa “Great minds talks ideas, average minds talk events, small minds talk about people”. [tsc]

Admin

Please Share 😊


Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool


Google Plus
Facebook
Twitter
Tumblr
Reddit
Pinterest
Linkedin
Getpocket
Wordpress
close