Warga Singapura Demo, Protes Pemilihan Presiden yang Dimenangkan Halimah Yacob

Warga Singapura Demo, Protes Pemilihan Presiden yang Dimenangkan Halimah Yacob

Jiromedia.com - Ratusan warga Singapura, yang berpakaian hitam, melakukan demonstrasi diam pada hari Sabtu (16/9/2017). Mereka memprotes pemilihan presiden yang dimenangkan calon tunggal di mana aplikasi dari empat kandidat ditolak.
Protes politik jarang terjadi di negara-kota kaya tapi terpilihnya Halimah Yacob, mantan ketia parlemen, sebagai presiden wanita pertama di negara itu telah menimbulkan pertanyaan bagaimana calon kandidat lain ditolak.
“ROBBED OF AN ELECTION #NotMyPresiden”, tulisan di spanduk di pintu masuk taman tempat demonstrasi diadakan. Speakers Corner, sebuah tempat yang telah ditunjuk sebagai situs di kota untuk mengungkapkan pandangan mereka.
“Kami peduli dengan negara dan ke mana arahnya. Ini adalah masalah yang sangat saya khawatirkan,” ujar seorang demonstran bernama Anna sembari menambahkan bahwa kekuatan otoritas “tidak terkendali” seperti dilansir dari Reuters.
Jika pemilihan jadi digelar, semua warga berusia di atas 21 tahun berhak memberikan suaranya.
Bertujuan untuk memperkuat rasa inclusivity, Singapura yang multikultural telah memutuskan kepresidenan diperuntukkan bagi kandidat dari komunitas Melayu minoritas saat ini. Jabatan masa jabatan presiden di Singapura adalah 6 tahun dan biasanya dilakukan sebuah pesta seremonial.
Departemen pemilihan mengatakan bahwa dari empat kandidat presiden, dua diantaranya bukan orang Melayu dan dua lainnya tidak memenuhi syarat untuk mengikuti kontes. Halimah secara otomatis lolos karena ia memegang jabatan publik senior selama lebih dari tiga tahun dan dinyatakan terpilih setelah pendaftaran nominasi ditutup pada hari Rabu lalu.
Aturan kelayakan yang ketat mencakup ketentuan bahwa calon dari sektor swasta harus memimpin perusahaan dengan modal disetor minimal USD$ 370 juta.
Penyelenggara demonstrasi mengatakan bahwa mereka diam saat pidato yang menyentuh ras dan agama akan membutuhkan izin polisi. Gilbert Goh, salah satu penyelenggara utama, mengatakan sekitar 2.000 orang berpartisipasi.
Tan Cheng Bock, yang kalah dalam pemilihan presiden tahun 2011, mengatakan dalam sebuah posting di Facebook: “Bukan Presiden Halimah sebagai orang yang tidak disenangi orang Singapura. Ini tentang bagaimana pemerintah kita telah melakukan pemilihan presiden keseluruhan ini.”
Menampilkan perbedaan pendapat tidak biasa di Singapura, salah satu negara terkaya dan paling stabil secara politik di dunia. Telah diperintah oleh Partai Aksi Rakyat (PAP) sejak kemerdekaan pada tahun 1965 dan perdana menteri saat ini, Lee Hsien Loong, adalah anak dari pendiri Lee Kuan Yew.
Pada pemilihan umum 2015 – diadakan beberapa bulan setelah kematian Lee Kuan Yew – PAP memenangkan hampir 70 persen suara rakyat dan menyapu semua kecuali enam dari 89 kursi parlemen.
Itu adalah aksi demonstrasi ketiga dari begitu banyak orang di Speak Corner sejak awal Juli.
Sebelumnya, aksi unjuk rasa tahunan kaum gay Pink Dot berhasil menarik ribuan orang ke situs tersebut pada 1 Juli.
Dan pada pertengahan Juli, sebuah demonstrasi diadakan di tempat tersebut untuk meminta penyelidikan independen mengenai apakah Lee menyalahgunakan kekuasaannya dalam perselisihan dengan saudara kandungnya mengenai apa yang harus dilakukan dengan rumah ayah mereka yang terakhir. [snc]

Admin

Please Share 😊


Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool


Google Plus
Facebook
Twitter
Tumblr
Reddit
Pinterest
Linkedin
Getpocket
Wordpress
close