Umat Muslim di Rusia Geruduk Kedubes Myanmar, Gelar Aksi Untuk Umat Islam Rohingya Yang Dibantai Junta Militer

Umat Muslim di Rusia Geruduk Kedubes Myanmar, Gelar Aksi Untuk Umat Islam Rohingya Yang Dibantai Junta Militer

Warga Muslim di Moskow berkumpul di depan kedutaan besar Myanmar di ibu kota Rusia dan menggelar aksi solidaritas bagi Muslim Rohingya yang tertindas di Rakhine. Foto-foto yang beredar di media sosial memperlihatkan ribuan orang berkumpul dengan penjagaan ketat dari polisi.

Dalam rekaman video yang tersebar melalui Twitter terdengar massa yang berkumpul berseru "Allahu Akbar!" dan meneriakkan seruan-seruan terhadap Pemerintah Myanmar. Laporan yang dilansir RT, Minggu (3/9/2017) menyebutkan, ribuan orang ikut serta dalam aksi yang tidak direncanakan tersebut.

Pemimpin Chechnya, daerah mayoritas Muslim di Rusia, Ramzan Kadyrov melalui media sosial Instagram mengatakan, dirinya siap untuk menggelar aksi serupa di Ibu Kota Chechnya, Grozny pada 4 September. Kadyrov menambahkan, warga Muslim Chechnya akan menggelar salat bersama dan mendoakan saudara-saudara mereka di Myanmar.

Situasi keamanan dan kemanusiaan yang terjadi di Rakhine telah memicu reaksi dunia internasional. Lebih dari 40 ribu warga Muslim Rohingya di wilayah itu terdampar dan tidak dapat mengungsi ke lokasi yang aman menyusul sejumlah kekerasan dan operasi militer di Rakhine.

Ribuan rumah warga Rohingya telah dibakar dan ratusan orang telah tewas dalam konflik antara militan Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) dan tentara Myanmar yang kembali pecah bulan lalu.

Kelompok hak asasi manusia (HAM) menuding tentara Myanmar berada di balik pembakaran dan pembantaian warga Muslim di Rakhine tersebut. Namun, Pemerintah Myanmar membantah tuduhan tersebut dan menyatakan semua itu adalah perbuatan dari militan ARSA. 

Persekusi terhadap orang-orang Rohingya di Myanmar telah berlangsung sejak lama terutama sejak 1970-an. Saat itu, Pemerintah Myanmar melakukan berbagai operasi militer dan kebijakan diskriminatif yang membatasi pertumbuhan warga Rohingya. Keadaan semakin buruk pada 1982 saat junta militer memutuskan untuk tidak mengakui warga Rohingya sebagai warga negara.

Sumber: okezone

Admin

Please Share 😊


Sign out
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parse Tool Hide Parse Tool

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS]

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool


Google Plus
Facebook
Twitter
Tumblr
Reddit
Pinterest
Linkedin
Getpocket
Wordpress
close